Senin, 25 September 2017

commodity  Commodity

Minyak Rebound Atas Ketegangan Di Timur Tengah

Selasa, 5 Agustus 2014 3:06 WIB
Dibaca 728

Monexnews -

Minyak West Texas Intermediate rebound dari level terendah dalam enam bulan atas meningkatnya ketegangan di Irak dan spekulasi bahwa penurunan sebesar 4.1% pada pekan lalu terlihat berlebihan.

Para milisi dari ISIL, yang merupakan pecahan dari kelompok al-Qaeda, telah menguasai dua kilang minyak dan beberapa kota yang di domiasi oleh suku Kurdi di utara Irak, menurut sebuah pernyataan dari lembaga BUMN Northern Oil Co., pada tanggal 2 Agustus lalu. Minyak juga reli karena pasar saham AS rebound dari penurunan mingguan terbesarnya dalam dua tahun terakhir.

“Penurunan pada pekan lalu sudah di anggap cukup oleh pasar,” kata Carl Larry, presiden di Oil Outlooks & Opinion LLC di Houston. “Tidak ada alasan untuk minyak turun lebih rendah lagi daripada yang sudah ada. Minyak Brent menguat atas kecemasan di Timur Tengah.”

Minyak WTI untuk bulan September menguat sebesar 41 sen, atau 0.4%, untuk settle di $98.29 per barel di New York Mercantile Exchange. Harga minyak WTI turun menjadi $97.88 pada tanggal 1 Agustus, itu adalah penutupan terendah sejak 6 Februari.

Indeks relative strength (RSI) 14 hari untuk kontrak berjangka bulan depan mencapai level 31.5 setelah turun di bawah 30 dalam dua hari terakhir, berdasarkan data yang di kompilasi oleh Bloomberg. Penunjukkan RSI di bawah level 30 biasanya sinyalkan pasar berada di kondisi oversold. Kontrak WTI bulan September turun ke dekat MA 200 hari di $97.05 pada tanggal 1 Agustus.

(fsyl)

Lihat Disclaimer

FM Futures Magazine

futures-monthly-monexnews `

FM Futures Magazine

futures-monthly-monexnews `

Kirim Komentar Anda

Komentar


Mohon ketik karakter yang terdapat pada gambar diatas.
Huruf tidak case-sensitive.
 

Komentar