Rabu, 29 Maret 2017

breaking-news Indeks Kepercayaan Konsumen AS melonjak ke 125.6 di bulan Maret, melampaui estimasi 114.0

forex  Forex

Euro Berbalik Melemah di Sesi Eropa

Kamis, 20 Maret 2014 17:22 WIB
Dibaca 728

Monexnews - Euro kembali diperdagangkan melemah terhadap dollar, setelah sempat rebound pada sesi Asia. Mata uang 18 negara Eropa tersebut pada perdagangan kemarin merosot tajam setelah Federal Reserve kembali memangkas stimulus moneter dan memperbaharui pedoman kebijakannya.

Seperti yang telah diperkirakan oleh para pelaku pasar, The Fed memutuskan kembali memangkas stimulus moneter sebesar $10 miliar menjadi $55 miliar per bulan, serta mengubah pedoman kebijakannya. Batas tingkat pengangguran sebesar 6,5% yang biasanya dijadikan pedoman untuk menaikkan tingkat suku bunga dihilangkan, sebagai gantinya Fed akan menggunakan berbagai indikator ekonomi.

Pimpinan Fed, Janet Yellen, mengatakan tingkat suku bunga kemungkinan akan naik enam bulan setelah stimulus moneter dihentikan. Hal tersebut lebih cepat dari ekspetasi pasar, membuat dollar melonjak tajam. Selain itu sebagian besar pejabat Fed memperkirakan suku bunga setidaknya akan sebesar 1% pada akhir 2015, dan akan menjadi 2,25% setahun kemudian.

Data aktivitas manufaktur Philadelphia dan penjualan rumah second AS hari ini berpotensi menekan euro lebih lanjut jika dirilis sesuai estimasi atau lebih tinggi.

EURUSD saat ini diperdagangkan pada kisaran 1.3785, menjauhi level tertinggi harian 1.3843. (pap)

Lihat Disclaimer

FM Futures Magazine

futures-monthly-monexnews `

FM Futures Magazine

futures-monthly-monexnews `

Kirim Komentar Anda

Komentar


Mohon ketik karakter yang terdapat pada gambar diatas.
Huruf tidak case-sensitive.
 

Komentar