Senin, 23 Januari 2017

forex  Forex

Yen Menguat Atas Permintaan Terhadap Aset Haven

Selasa, 26 Agustus 2014 15:31 WIB
Dibaca 736

Monexnews -

Yen menguat terhadap semua kecuali satu dari 16 mata uang pembandingnya seiring investor memburu safe haven sebelum Presiden Rusia dan Ukraina bertemu pada hari ini. Euro sentuh level terendah dalam 11 bulan terhadap dollar AS.

Mata uang Jepang naik untuk pertama kalinya dalam tujuh hari terhadap dollar seiring teknikal indikator sinyalkan penurunan yen akhir-akhir ini terlalu cepat. Euro melemah terhadap yen setelah Presiden ECB Mario Draghi pada tanggal 22 Agustus mengatakan bahwa inflasi di perkirakan akan turun, itu telah meningkatkan spekulasi bahwa para pembuat kebijakan akan memperluas stimulus. Dollar Selandia Baru turun ke level terendah dalam enam bulan setelah neraca perdagangan negara tersebut tergelincir ke wilayah defisit.

"Fakta bahwa dollar-yen telah berada di area overbought mungkin akan membuat kita melihat sedikit kenaikan ke level yang sedikit lebih masuk akal," kata Stan Shamu, seorang analis pasar di IG Ltd., di Melbourne. Geopolitik "dapat menjadi pendorong juga, karena itu akan memperkuat yen," kata Shamu.

Yen menguat sebesar 0.2% menjadi 103.85 per dollar pada pukul 15.29 wib setelah menyentuh 104.49 kemarin, itu adalah yang terlemah sejak 23 Januari. Yen menguat sebesar 0.1% menjadi 137.13 per euro. Mata uang bersama Euro menguat sebesar 0.1% menjadi $1.3200 setelah turun ke $1.3179, itu adalah level yang belum pernah terlihat sejak 9 September.

(fsyl)

Lihat Disclaimer

FM Futures Magazine

futures-monthly-monexnews `

Kirim Komentar Anda

Komentar


Mohon ketik karakter yang terdapat pada gambar diatas.
Huruf tidak case-sensitive.
 

Komentar