Senin, 24 Juli 2017

market-outlook  Market Outlook

Rusia Dibayangi Ancaman Gagal Bayar Hutang

Rabu, 10 Desember 2014 16:23 WIB
Dibaca 2154

Monexnews - Ancaman resesi membayangi Rusia di tahun 2015 mendatang. Tren penurunan harga minyak mentah dan embargo ekonomi diprediksi bisa menghadirkan masalah baru, di antaranya adalah kebangkrutan perusahaan-perusahaan berbasis pasar internasional dan kegagalan bayar hutang pemerintah. 

Di mata bank investasi Saxo Bank, ancaman bangkrut di sektor bisnis dan pemerintahan Rusia bisa sama dengan apa yang terjadi di tahun 1998 silam. Kala itu, pemerintah Moskow mengalami gagal bayar surat hutang luar negerinya sehingga nilai tukar Ruble melemah tajam dan inflasi naik ke atas 80%. Masalah ini memperburuk citra Rusia dan menghancurkan kredibilitas negara ini di pasar kredit internasional selama bertahun-tahun.

Menurut pemangku kebijakan Rusia pekan lalu, perekonomian dalam negeri akan melambat atau kontraksi sebanyak 0,8% di tahun 2015. Pemerintah merevisi anggaran belanjanya tahun depan dengan mempertimbangkan dinamika yang terjadi dalam beberapa bulan terakhir, termasuk depresiasi kurs mata uang Ruble dan perubahan asumsi harga minyak dari $100 menjadi $80 per barel. Kabar buruknya, kondisi perekonomian Rusia tahun depan bisa semakin buruk karena harga minyak jenis Brent sekarang sudah lebih rendah dibandingkan harga asumsi, di kisaran $71 per barel.

Pemerintah sudah memperkirakan skenario terburuk, di mana perekonomian bisa melambat antara 3,5% dan 4% apabila harga rata-rata minyak berkisar di $60 per barel sepanjang tahun depan. Separuh pemasukan Rusia memang sangat bergantung pada ekspor migas ke luar negeri sehingga penurunan harganya di pasar internasional merupakan pukulan telak bagi negara yang sedang di-embargo oleh Amerika ini. Berkurangnya pendapatan ekspor berpengaruh terhadap kenaikan defisit anggaran dan berujung pada pelemahan nilai tukar mata uang Ruble. Depresiasi kurs domestik kemudian akan membuat harga-harga barang menjadi lebih mahal dan menyakiti konsumen. Penurunan daya beli akan membuat laju bisnis dan konsumsi melambat sehingga perekonomian berbalik lesu.

Untuk tahun 2014, arus inflasi diprediksi menembus 9,7% atau jauh di atas proyeksi sebelumnya di 7,5%. Sementara untuk tahun depan, inflasi diperkirakan berkisar di level 9%. Tekanan inflasi sebesar itu akan memaksa pemerintah untuk menaikkan tunjangan kesejahteraan dan dana pensiun warganya. Sekali lagi, kebijakan ini juga akan berujung pada perlambatan ekonomi nasional.

Di saat yang sama, pemerintah harus mencermati benar pos cadangan devisanya untuk tahun depan. Jumlah simpanan devisa harus cukup untuk menalangi keperluan bank sentral, seperti biaya intervensi pasar uang untuk menjaga kurs Ruble.

(dim)

Lihat Disclaimer

FM Futures Magazine

futures-monthly-monexnews `

FM Futures Magazine

futures-monthly-monexnews `

Kirim Komentar Anda

Komentar


Mohon ketik karakter yang terdapat pada gambar diatas.
Huruf tidak case-sensitive.
 

Komentar