Minggu, 22 Januari 2017

breaking-news Penjualan Ritel Inggris turun -1.9% di Desember vs. 0.2% di November, ekspektasi -0.1%.

world-economy  World Economy

Lifting Minyak Disepakati 825.000 Bph

Kamis, 29 Januari 2015 13:27 WIB
Dibaca 516

Monexnews -  Rapat Kerja Menteri ESDM dengan Komisi VII DPR mengenai Asumsi Makro RAPBN-P 2015 Sub Sektor ESDM, Rabu (28/1), berlangsung alot. Dalam rapat yang berlangsung 6 jam tersebut, baru disepakati lifting minyak sebesar 825.000 barel per hari atau turun dari usulan semula 849.000 barel per hari.

Menteri ESDM Sudirman Said dalam awal paparannya menjelaskan, usulan lifting minyak sebesar 849.000 barel per hari tersebut merupakan hasil review rencana kerja KKKS yang dilakukan pada Desember 2014. Dari angka tersebut, lifting terutama berasal dari sejumlah KKKS utama, antara lain Chevron Pasific Insonesia-Rokan (280.000 barel per hari), PT Pertamina EP (128.390 barel per hari) dan Total E&P Indonesie (62.679 barel per hari).

Dalam perkembangannya, harga minyak dunia ternyata semakin menurun dan banyak diantara KKKS yang kemudian mengubah keputusan rencana kerjanya, seperti menghentikan kegiatan, menunda atau mengevaluasi kembali. Hal ini tentu berpengaruh pada target liftingnya. Berdasarkan perhitungan ulang, Pemerintah akhirnya mengubah asumsi lifting minyak menjadi 810.000 hingga 825.000 barel per hari yang kemudian akhirnya diputuskan sebesar 825.000 barel per hari.

"Saya lebih memilih untuk menetapkan yang realistis, tapi bisa dikejar. Daripada tetapkan target setinggi langit tapi tidak tercapai," kata Sudirman.

Penetapan lifting 825.000 barel per hari berjalan alot karena masing-masing fraksi menyampaikan angka yang berbeda-beda. Misalnya Fraksi Golkar, Gerinda dan PAN serta PKB menilai lifting 815.000 barel per hari cukup realistis mengingat rata-rata lifting minyak tahun 2014, kurang dari 800.000 barel per hari. Sedangkan Fraksi Nasdem yang diwakili Kurtubi, menilai lifting 840.000 barel per hari dapat tercapai apabila Pemerintah serius memantau perkembangan proyek Banyu Urip. Namun setelah dilakukan tanya jawab dengan Pemerintah, diputuskan lifting minyak 825.000 barel per hari. (TW)


Sumber: rilis berita Ditjen Migas Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Republik Indonesia

www.migas.esdm.go.id

*disadur tanpa penyuntingan

 

(dim)

Lihat Disclaimer

FM Futures Magazine

futures-monthly-monexnews `

Kirim Komentar Anda

Komentar


Mohon ketik karakter yang terdapat pada gambar diatas.
Huruf tidak case-sensitive.
 

Komentar