Kamis, 19 Oktober 2017

world-economy  World Economy

Triwulan II-2013, BI dan Pemerintah Kembalikan Surplus Transaksi Modal dan Finansial

Jumat, 23 Agustus 2013 11:12 WIB
Dibaca 492

Monexnews - Kebijakan Bank Indonesia (BI) dan strategi pembiayaan fiskal yang diterapkan oleh pemerintah untuk merespons gejolak pasar keuangan global yang terus berlanjut telah membantu mengembalikan surplus transaksi modal dan finansial.

“Bauran kebijakan yang diambil oleh Bank Indonesia, didukung oleh kebijakan Pemerintah di bidang pembiayaan fiskal, berhasil mengurangi dampak negatif dari memburuknya kondisi ekonomi dan keuangan global terhadap Neraca Pembayaran Indonesia (NPI),” demikian pernyataan Gubernur Bank Indonesia, Agus Martowardojo, dalam keterangan resminya.

Setelah mengalami defisit sebesar 0,3 miliar dolar Amerika Serikat (AS) pada triwulan I-2013, transaksi modal dan finansial kembali mencatat surplus sebesar 8,2 miliar dolar AS pada triwulan II-2013. Perbaikan ini antara lain berasal dari meningkatnya arus masuk investasi langsung asing yang mengindikasikan tetap kuatnya keyakinan investor terhadap kondisi fundamental dan prospek ekonomi Indonesia ke depan.

Selain itu, investasi portofolio asing masih mencatat surplus yang cukup signifikan, meskipun sempat terjadi arus keluar yang cukup besar pada Juni 2013 pasca-mencuatnya rencana penghentian kebijakan moneter longgar (quantitative easing) di AS. Hal ini didukung oleh langkah antisipatif yang diambil oleh BI dalam meredam kenaikan ekspektasi inflasi melalui peningkatan suku bunga Fasilitas Simpanan Bank Indonesia (FasBI) dan BI rate, selain juga langkah Pemerintah menerbitkan obligasi valuta asing sebagai salah satu sumber pembiayaan defisit fiskal, serta meningkatnya penerbitan obligasi valas oleh korporasi.

Perbaikan transaksi modal dan finansial juga berasal dari surplus pada investasi lainnya, terutama dalam bentuk penarikan simpanan milik perbankan domestik di luar negeri. Bank-bank menarik sebagian simpanannya di luar negeri, selain untuk memenuhi kebutuhan nasabah, juga untuk memanfaatkan fasilitas simpanan berupa instrumen term deposit valas dan fasilitas lindung nilai berupa instrumen swap valas yang disediakan oleh Bank Indonesia. “Pada triwulan III-2013, perbaikan kondisi ekonomi dan keuangan global serta perlambatan permintaan domestik diharapkan dapat mendukung upaya pemulihan keseimbangan eksternal Indonesia,” kata Gubernur BI.(ak)

 

Sumber: Rilis Resmi Kementerian Keuangan Republik Indonesia

(www.depkeu.go.id)

 

*disadur tanpa perubahan

(dim)

Lihat Disclaimer

FM Futures Magazine

futures-monthly-monexnews `

FM Futures Magazine

futures-monthly-monexnews `

Kirim Komentar Anda

Komentar


Mohon ketik karakter yang terdapat pada gambar diatas.
Huruf tidak case-sensitive.
 

Komentar